Apache: Keamanan

From SpeedyWiki

Jump to: navigation, search

Sumber: http://httpd.apache.org/docs/2.0/misc/security_tips.html


Contents

[edit] Pastikan Software Up to Date

Apache HTTP Server memiliki catatan yang baik untuk keamanan dan komunitas pengembang yang sangat mengkhawatirkan masalah keamanan. Tetapi tidak dapat dihindari bahwa beberapa masalah - kecil atau besar - akan ditemukan dalam perangkat lunak setelah dilepaskan. Untuk alasan ini, sangat penting untuk menjaga menyadari update perangkat lunak. Jika Anda telah mendapatkan versi HTTP Server langsung dari Apache, kami sangat menyarankan Anda berlangganan ke Apache HTTP Server Pengumuman Daftar di mana Anda dapat menyimpan informasi dari rilis baru dan update keamanan. Layanan serupa yang tersedia dari yang paling distributor pihak ketiga perangkat lunak Apache.

Tentu saja, yang paling kali web server terganggu, itu bukan karena masalah dalam kode HTTP Server. Sebaliknya, itu berasal dari masalah dalam add-on kode, script CGI, atau Sistem Operasi yang mendasari. Oleh karena itu Anda harus tetap menyadari masalah dan update dengan semua perangkat lunak pada sistem Anda.

[edit] Permission pada ServerRoot Directory

Dalam operasi biasa, Apache dimulai oleh root, dan beralih ke pengguna didefinisikan oleh direktif pengguna untuk melayani hits. Seperti halnya dengan perintah yang mengeksekusi root, anda harus berhati-hati bahwa itu dilindungi dari modifikasi oleh pengguna non-root. Tidak hanya harus file sendiri bisa ditulisi hanya oleh root, tapi begitu harus direktori, dan parent dari semua direktori. Misalnya, jika Anda memilih untuk menempatkan ServerRoot di / usr / local / apache maka disarankan agar Anda membuat direktori sebagai root, dengan perintah seperti ini:

mkdir /usr/local/apache
cd /usr/local/apache
mkdir bin conf logs
chown 0 . bin conf logs
chgrp 0 . bin conf logs
chmod 755 . bin conf logs

Hal ini diasumsikan bahwa /, / usr, dan / usr / local hanya dimodifikasi oleh root. Ketika Anda menginstal httpd executable, Anda harus memastikan bahwa itu sama dilindungi:

cp httpd /usr/local/apache/bin
chown 0 /usr/local/apache/bin/httpd
chgrp 0 /usr/local/apache/bin/httpd
chmod 511 /usr/local/apache/bin/httpd 

Anda dapat membuat subdirektori htdocs yang dapat dimodifikasi oleh pengguna lain - karena root tidak pernah mengeksekusi file diluar dari sana, dan tidak boleh menciptakan file di sana.

Jika Anda memungkinkan pengguna non-root untuk memodifikasi file yang dapat root eksekusi atau tulis maka anda membuka sistem anda untuk root compromise. Misalnya, seseorang bisa menggantikan biner httpd sehingga waktu berikutnya anda memulainya, itu akan mengeksekusi beberapa kode yang tidak kita ketahui. Jika direktori log dapat ditulis (oleh pengguna non-root), seseorang bisa mengganti file log dengan symlink untuk beberapa file sistem lainnya, dan kemudian root mungkin menimpa file dengan data yang tidak kita ketahui. Jika log file yang ditulisi (oleh pengguna non-root), maka seseorang mungkin dapat menimpa log itu dengan data palsu.

[edit] Server Side Includes

Server Side Includes (SSI) menyajikan administrator server dengan beberapa potensi risiko keamanan.

Risiko pertama adalah peningkatan beban pada server. Semua file SSI-enabled harus diurai oleh Apache, apakah atau tidak ada arahan SSI termasuk dalam file. Sementara kenaikan beban ini kecil, di lingkungan server bersama dapat menjadi signifikan.

File SSI juga menimbulkan risiko yang sama yang terkait dengan skrip CGI pada umumnya. Menggunakan elemen cmd exec, file SSI-enabled dapat mengeksekusi script atau program CGI di bawah izin berjalan sebagai pengguna dan kelompok Apache, sebagai dikonfigurasi di httpd.conf.

Ada cara untuk meningkatkan keamanan file SSI saat masih mengambil keuntungan dari manfaat yang mereka berikan.

Untuk mengisolasi kerusakan yang di sebabkan oleh file SSI bandel, administrator server dapat mengaktifkan suexec seperti yang dijelaskan dalam CGI di bagian Umum.

Mengaktifkan SSI untuk file dengan .html atau .htm ekstensi bisa berbahaya. Hal ini terutama berlaku dalam lingkungan server bersama, atau lalu lintas tinggi. SSI-enabled file harus memiliki ekstensi yang terpisah, seperti .shtml konvensional. Ini membantu menjaga beban server minimal dan memungkinkan manajemen lebih mudah dari risiko.

Solusi lain adalah untuk menonaktifkan kemampuan untuk menjalankan script dan program dari halaman SSI. Untuk melakukan ganti Termasuk dengan IncludesNOEXEC di Options direktif. Perhatikan bahwa pengguna mungkin masih menggunakan

<-- # include virtual = "..." ->

untuk menjalankan skrip CGI jika skrip ini di direktori yang ditunjuk oleh direktif ScriptAlias.

[edit] CGI General

Pertama-tama, anda harus selalu ingat bahwa anda harus mempercayai penulis CGI script / program atau kemampuan anda untuk melihat potensi lubang keamanan di CGI, apakah mereka sengaja atau tidak disengaja. Script CGI dapat menjalankan perintah dasarnya sembarang pada sistem anda dengan hak akses dari pengguna web server dan karena itu bisa sangat berbahaya jika mereka tidak hati-hati diperiksa.

Semua skrip CGI akan dijalankan sebagai pengguna yang sama, sehingga mereka memiliki potensi konflik (sengaja atau sengaja) dengan skrip lain misalnya Pengguna A membenci pengguna B, sehingga ia menulis script untuk sampah pengguna B basis data CGI. Salah satu program yang dapat digunakan untuk memungkinkan script untuk menjalankan sebagai pengguna yang berbeda adalah suexec yang disertakan dengan Apache sejak 1.2 dan dipanggil dari hook khusus dalam kode server Apache. Cara lain yang populer untuk melakukan ini adalah dengan CGIWrap.

[edit] Non Script Aliased CGI

Mengijinkan pengguna untuk mengeksekusi skrip CGI di direktori apapun harus dipertimbangkan jika:

  • Anda percaya pengguna anda untuk tidak menulis skrip yang sengaja atau tidak sengaja akan mengekspos sistem anda untuk serangan.
  • Anda mempertimbangkan keamanan di situs anda menjadi begitu lemah di daerah lain, sehingga membuat satu lagi potensial lubang adalah tidak relevan.
  • Anda tidak memiliki pengguna, dan tidak ada yang pernah mengunjungi server anda.

[edit] Script Aliased CGI

Membatasi CGI ke direktori khusus memberikan kontrol admin atas apa yang masuk ke direktori tersebut. Hal ini pasti lebih aman dibandingkan non skrip alias CGI, tetapi hanya jika pengguna dengan akses tulis pada direktori yang dipercaya atau admin bersedia untuk menguji setiap script CGI / program baru untuk potensi lubang keamanan.

Sebagian besar situs memilih opsi ini daripada pendekatan non skrip alias CGI.

[edit] Sumber lain dari dynamic content

Pilihan embedded scripting yang berjalan sebagai bagian dari server itu sendiri, seperti mod_php, mod_perl, mod_tcl, dan mod_python, berjalan di bawah identitas server itu sendiri (lihat direktif pengguna), dan oleh karenanya skrip dieksekusi oleh mesin ini berpotensi dapat mengakses apa pun pengguna server bisa lakukan. Beberapa mesin scripting dapat memberikan pembatasan, tetapi lebih baik aman dan menganggap tidak.

[edit] Proteksi Konfigurasi Sistem

Untuk menjalankan server dengan benar-benar ketat, anda akan ingin untuk menghentikan pengguna dari men-set file .htaccess yang dapat menimpa fitur keamanan yang telah anda konfigurasi. Berikut ini salah satu cara untuk melakukannya.

Dalam file konfigurasi server, tambahkan

<Directory />
AllowOverride None
</Directory>

Hal ini untuk mencegah penggunaan file .htaccess di semua direktori kecuali lokasi tertentu yang diaktifkan.

[edit] Protect Server Files by Default

One aspect of Apache which is occasionally misunderstood is the feature of default access. That is, unless you take steps to change it, if the server can find its way to a file through normal URL mapping rules, it can serve it to clients.

For instance, consider the following example:

# cd /; ln -s / public_html
Accessing http://localhost/~root/

This would allow clients to walk through the entire filesystem. To work around this, add the following block to your server's configuration:

<Directory />
Order Deny,Allow
Deny from all
</Directory>

This will forbid default access to filesystem locations. Add appropriate Directory blocks to allow access only in those areas you wish. For example,

<Directory /usr/users/*/public_html>
Order Deny,Allow
Allow from all
</Directory>
<Directory /usr/local/httpd>
Order Deny,Allow
Allow from all
</Directory>

Pay particular attention to the interactions of Location and Directory directives; for instance, even if <Directory /> denies access, a <Location /> directive might overturn it.

Also be wary of playing games with the UserDir directive; setting it to something like ./ would have the same effect, for root, as the first example above. If you are using Apache 1.3 or above, we strongly recommend that you include the following line in your server configuration files:

UserDir disabled root

[edit] Watching Your Logs

To keep up-to-date with what is actually going on against your server you have to check the Log Files. Even though the log files only reports what has already happened, they will give you some understanding of what attacks is thrown against the server and allow you to check if the necessary level of security is present.

A couple of examples:

grep -c "/jsp/source.jsp?/jsp/ /jsp/source.jsp??" access_log
grep "client denied" error_log | tail -n 10

The first example will list the number of attacks trying to exploit the Apache Tomcat Source.JSP Malformed Request Information Disclosure Vulnerability, the second example will list the ten last denied clients, for example:

[Thu Jul 11 17:18:39 2002] [error] [client foo.bar.com] client denied by server  configuration: /usr/local/apache/htdocs/.htpasswd

As you can see, the log files only report what already has happened, so if the client had been able to access the .htpasswd file you would have seen something similar to:

foo.bar.com - - [12/Jul/2002:01:59:13 +0200] "GET /.htpasswd HTTP/1.1"

in your Access Log. This means you probably commented out the following in your server configuration file:

<Files ~ "^\.ht">
Order allow,deny
Deny from all
</Files>



[edit] Referensi

[edit] Pranala Menarik

Personal tools