Beberapa Isu Critical Pendidikan & Teknologi Republik Indonesia

From SpeedyWiki

Jump to: navigation, search

Tulisan ini merupakan catatan & pertanyaan yang mungkin menjadi sangat penting & strategis khususnya di bidang pendidikan & teknologi di Republik Indonesia.

Contents

[edit] Filosofy

  • Siapakah yang akan paling di untungkan? Vendor? Investor? Partai? ... atau "Rakyat"?
  • Aturan berpihak pada siapa?
    • FYI, untuk IT & Telekomunikasi jelas2 berpihak pada operator & vendor.
  • Pilihan Kebijakan - Kualitas vs Kuantitas?

[edit] Pendidikan

  • Pendidikan adalah Hak Azasi Manusia (HAM). Saat ini per tahun ada sekitar 5 juta anak masuk SD. Sementara perguruan tinggi di Indonesia hanya mampu menelurkan sekitar 650.000 sarjana / tahun. Apakah DIKNAS menjamin bahwa bangsa Indonesia pasti bodoh?
  • Argumentasi klasik jumlah infrastruktur gedung sekolah, perguruan tinggi terbatas biasanya digunakan. Apakah ada strategi lain yang bisa digunakan? Supaya bangsa ini bisa jadi pandai tanpa harus tergantung pada infrastuktur fisik?
  • "Research University" hanya jargon? sub kontrak pekerjaan ke mahasiswa?

[edit] Masalah Authentikasi? Quality of Service?

  • Ujian Nasional - apakah reliable? akurat? terpercaya?
  • Sertifikasi guru / dosen - apakah reliable? akurat? terpercaya?
  • Sertifikat / Ijazah ASPAL? Bagaimana mengatasinya? - isu yang ada ijasah S1 dapat di peroleh dengan Rp. 25 juta-an?

[edit] Pertanyaan Filosofis

  • Ijasah / Sertifikat vs. Ilmu / Pengetahuan - pilih mana?
  • Copy Right vs. Copy Left - pilih mana?
  • Sekolah vs. Home Schooling - pilih mana?

[edit] Teknologi

  • Sifat teknologi - semakin hari semakin mudah, semakin murah, semakin user-friendly, semakin pandai. Konsekuensinya, sangat mudah untuk membuat infrastruktur sendiri, contoh ISP, RT/RW-net, HotSpot. Pertanyaannya - apakah rakyat di ijinkan untuk menggelar infastruktur sendiri?
  • Saat ini, lebih dari 180 juta SIM card terjual, pengguna HP lebih dari 120 juta. Kalau satu HP rata-rata seharga Rp. 300.000,- maka uang investasi yang ada dalam orde puluhan trilyun. Berapa pabrik HP di Indonesia? Mengapa bisa demikian?
  • Saat ini ada sekitar 220.000 sekolah, 45+ juta siswa, 3 juta guru di Indonesia. Ada sekitar 60 juta pengguna Internet di Indonesia. Mungkinkah 220.000 sambungan Internet (< 0.5% akses) di zakat-kan untuk sekolah? Bukan mustahil kita melihat 45+ juta (>20%) bangsa Indonesia menjadi IT literate?
  • Harga BTS Selular komersial Rp. 1.5-3M, harga OpenBTS dengan kemampuan yang sama sekitar Rp. 150 juta. Mungkinkah rakyat menggunakan teknologi ini? Bagaimana pengaturan frekuensinya?
  • Secara teknologi membuat & mengoperasikan sentral telepon & konfigurasi nomor +62 sangat mudah, murah & sederhana sekali. Mungkinkah rakyat memperoleh alokasi kode area / nomor telepon sendiri? bukan dari operator?
  • Bagaimana cara mengatasi penyalahgunaan teknologi? penipuan via Internet / SMS? spam SMS?
  • BTW, apakah situs porno sudah lenyap dari NKRI? semoga bukan pembohongan publik?

[edit] Pertanyaan Filosofis

  • bolehkah community based technology / infrastruktur?
    • perkebunan inti rakyat?
    • warnet?
    • RT/RW-net?
    • TV internet?
  • demand vs. supply - bela yang mana?
  • customer vs. producer / vendor - bela yang mana?
  • Proprietary vs. Open Source - pilih mana?
  • Pilih banyak teknologi? vs. Satu teknologi tapi masif? (LTE vs. GSM / 3G vs. WIMAX vs. CDMA)?

[edit] Pranala Menarik

Personal tools