DRBL (Diskless Remote Boot in Linux)

From SpeedyWiki

Jump to: navigation, search

DRBL (Diskless Remote Boot in Linux) adalah free software, solusi open source untuk me-manage implementasi system operasi linux di banyak client. Bayangkan menginstall linux di 40, 30, atau 10 client satu per satu! DRBL memungkinkan mengkonfigurasi semua client komputer dengan cara menginstalasi dari satu server saja.

DRBL memungkinkan lingkungan diskless atau sistemless di sisi mesin client. DRBL dapat bekerja di Debian, Ubuntu, Mandriva, Red Hat, Fedora, CentOS dan SuSE. DRBL menggunakan sumber daya hardware yang terdistribusi dan memungkinkan client untuk mengakses secara penuh hardware lokal. DRBL termasuk clonezilla, aplikasi untuk partisi dan disk cloning yang mirip dengan Symantec Ghost®.

Contents

[edit] Fitur DRBL

  • Dapat hidup bersama dengan sistem operasi lain.
  • Cukup install DRBL di sebuah server, dan semua client anda akan di tangani dengan baik.
  • Irit hardware, budget, dan biaya maintenance.

[edit] Dapat hidup bersama dengan sistem operasi lain

DRBL menggunakan PXE/etherboot, NFS, dan NIS untuk memberikan layanan kepada mesin client oleh karena itu tidak perlu kita menginstalasi Linux di masing-masing mesin client satu per satu. Jika DRBL server sudah siap, mesin client dapat booting melalui PXE/etherboot (diskless). "DRBL" tidak akan menyentuh client harddisk, oleh karenanya, sistem operasi lain (seperti Windows) yang terinstalasi di mesin client tidak akan berubah. Hal ini menjadi menarik pada saat implementasi Linux dimana user kadang kala masih menginginkan booting ke mesin Windows dan menjalankan beberapa aplikasi yang hanya tersedia di Windows. DRBL memberikan banyak flexibilitas saat implementasi Linux.


[edit] Cukup install DRBL di sebuah server, dan semua client anda akan di tangani dengan baik

Menggunakan standard PC, kita dapat mentransformasikan sekelompok PC menjadi jaringan Linux menggunakan langkah sederhana berikut:

  • Download paket DRBL.
  • Jalankan script.

Dalam waktu sekitar 30 menit, semua mesin akan siap menjalankan Linux dan berbagai aplikasinya. Tidak perlu lagi menyiapkan mesin client satu per satu. Cukup menggunakan DRBL!


[edit] Irit hardware, budget, dan biaya maintenance

Harddisk sebetulnya optional untuk client DRBL. Sebetulnya, harddisk hanyalah sebuah komponen bergerak yang sangat brisik dan sangat mudah rusak. Jika ada harddisk, client dapat di konfigurasi untuk menggunakan-nya sebagai tempat swap pada saat Linux di install dan di konfifurasi pada boot server yang terpusat. Banyak waktu yang dapat di hemat dengan cara mengkonfigurasi client pada boot server dengan menggunakan lingkungan boot terpusat dari DRBL. Hal ini memberikan sistem administrator lebih banyak control terhadap konfigurasi software yang berjalan di setiap client.

[edit] Catatan Penggunaan DRBL

[edit] Referensi

[edit] Pranala Menarik

Personal tools