GRUB: Instalasi

From SpeedyWiki

Jump to: navigation, search

Sumber: http://www.gnu.org/software/grub/manual/html_node/Installing-GRUB-using-grub_002dinstall.html

[edit] Instalasi GRUB menggunakan grub-install

Peringatan: Prosedur ini kurang aman karena ada beberapa kemungkinan komputer Anda menjadi unbootable. Sebagai contoh, kebanyakan Sistem Operasi tidak memberitahu GRUB cara untuk memetakan BIOS drive ke perangkat OS manakah GRUB yang benar tetapi hanya memetakan dengan menebak. Hal ini berhasil dalam banyak kasus, tetapi tidak selalu. Oleh karena itu, GRUB menyediakan untuk Anda file peta yang disebut device map yang harus Anda perbaiki jika salah. Lihat device map untuk lebih jelasnya.

Pada BIOS platform GRUB harus menggunakan embedding zone. Pada tabel partisi msdos, ini adalah ruang antara MBR dan partisi pertama (disebut MBR gap atau boot track), sedangkan pada tabel partisi GPT menggunakan BIOS Boot Partisi (partisi dengan GUID 21686148-6449-6e6f-744e656564454649 ). Jika Anda menggunakan GRUB pada sistem BIOS, pastikan bahwa embedding zone setidaknya 31 KiB (512KiB atau lebih disarankan).

Jika anda masih ingin menginstal GRUB dengan OS UNIX-like (seperti gnu), jalankan program grub-install (lihat Menjalankan grub-install) sebagai superuser (root).

Pemakaian ini pada dasarnya sangat sederhana. Anda hanya perlu menentukan satu argumen untuk program tersebut, yakni di mana tempat menginstal boot loader. Argumen dapat berupa file device (seperti '/dev/hda') atau partisi spesifik dalam notasi GRUB. Sebagai contoh, di Linux berikut ini akan menginstal GRUB ke MBR dari disk IDE pertama:

# grub-install /dev/hda

Demikian juga di bawah GNU/Hurd, ini memiliki efek yang sama:

# grub-install /dev/hd0

Tapi semua contoh di atas mengasumsikan bahwa GRUB harus menggunakan gambar di bawah direktori root. Jika Anda ingin GRUB untuk menggunakan gambar di bawah direktori selain direktori root, anda perlu menentukan opsi --root-direktori. Penggunaan ini pada umumnya jika Anda membuat disket boot GRUB dengan filesystem. Berikut adalah contohnya:

# mke2fs /dev/fd0
# mount -t ext2 /dev/fd0 /mnt
# grub-install --root-directory=/mnt fd0
# umount /mnt

Contoh lain adalah ketika Anda memiliki partisi boot terpisah yang dipasang pada /boot. Selama GRUB adalah sebuah boot loader, ia tidak tahu apa-apa tentang mountpoints sama sekali. Dengan demikian, Anda perlu menjalankan grub-install seperti ini:

 # grub-install -root-directory =/ boot /dev/hda

Seperti disebutkan di atas, sangat sulit untuk menebak BIOS drive dengan benar dengan OS UNIX-like. Dengan demikian, grub-install akan meminta Anda untuk memeriksa apakah itu benar-benar bisa menebak pemetaan yang benar setelah instalasi. Format ini didefinisikan dalam peta Perangkat. Harap sangat berhati-hati. Jika output salah, tidak mungkin komputer Anda akan dapat boot tanpa masalah.

Beberapa BIOS memiliki bug exposing partisi pertama drive USB sebagai sebuah disket bukan mengekspos USB drive sebagai hard disk (mereka menyebutnya "USB-FDD" boot). Dalam kasus tersebut, Anda perlu menginstal seperti ini:

# losetup /dev/loop0 /dev/sdb1
# mount /dev/loop0 /mnt/usb
# grub-install --boot-directory=/mnt/usb/bugbios --force --allow-floppy /dev/loop0

Instalasi ini tidak bertentangan dengan standar instalasi selama mereka berada dalam direktori terpisah.

Perhatikan bahwa grub-install sebenarnya hanya shell script dan tugas yang sebenarnya dilakukan dengan grub-mkimage dan grub-setup. Karena itu, Anda dapat menjalankan perintah-perintah tersebut untuk menginstal GRUB secara langsung tanpa menggunakan grub-install. Jangan lakukan itu kecuali Anda sangat familiar dengan internal dari GRUB. Instalasi boot loader pada OS yang sedang berjalan mungkin sangat berbahaya.

[edit] Referensi


[edit] Pranala Menarik

Personal tools