Panduan Kebangsaan: Pendidikan dan Teknologi Informasi

From SpeedyWiki

Jump to: navigation, search

Contents

[edit] Visi (keyword)

  • kemandirian - contoh, tidak tergantung pada vendor luar.
  • swadaya - contoh, masyarakat menginvestasikan dana sendiri untuk keperluan sendiri.
  • kuantitas - contoh, pemerataan hak pendidikan.
  • kualitas - contoh, meningkatkan jumlah penulis buku / journal.
  • keamanan - contoh, mengatasi penipuan / spam di SMS / Internet.
  • produsen - contoh, mengizinkan rakyat membuat sendiri infrastruktur telekomunikasinya.
  • inklusif - contoh, semua layanan harus bisa di akses oleh rakyat disabilitas.

[edit] Cuplikan Pembukaan UUD 45

Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan diatas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan.

CATATAN Onno W. Purbo: Pada hari ini penjajahan bisa terjadi tidak secara fisik, sering kali berbentuk lisensi, copyright, pembatasan akses ke pengetahuan. Tujuannya juga UUD (Ujung Ujungnya Duit). MERDEKA!

[edit] Visi versi Nusantara 21 (1996-an)

“Menyediakan wahana berbasis teknologi telekomunikasi dan informatika nasional di dalam proses transformasi bangsa Indonesia dari masyarakat tradisional (traditional society) menjadi sebuah masyarakat yang berwawasan IPTEK dan berbasis pengetahuan (knowledge based society).”

[edit] Strategi Secara Umum

[edit] Pendidikan

[edit] Isu Kuantitas

  • kuantitas - Saat ini per tahun ada sekitar 5 juta anak masuk SD. Sementara perguruan tinggi di Indonesia hanya mampu menelurkan sekitar 650.000+ sarjana / tahun. Dengan keterbatasan APBN dll, perlu strategi agar bangsa ini menjadi bangsa S1 minimal, bukan bangsa SD. Misalnya:
    • Membuat proses belajar mengajar tidak tergantung infrastruktur, misalnya, homeschooling? e-learning? pendidikan luar sekolah? lebih banyak vocational?
    • Membuat ijazah tidak lagi tergantung sekolah, misalnya, paket A?, paket B?, paket C?, paket A / B / C online?
    • Membeli semua hak cipta buku pelajaran Indonesia dengan harga layak (mengubahnya menjadi creative commons license) dan menyebarkan dalam bentuk softcopy (free e-book) & mirror di berbagai server di OpenIX & IIX.
    • semua akses pengetahuan, harus memenuhi standard untuk akses rakyat disabilitas.


  • kualitas - kurikulum tidak akan ada habis-habisnya untuk di bicarakan, satu hal yang kritis dalam kurikulum yang ada, tidak dibuka kesempatan anak untuk bereksplorasi, semua bentuknya instruksional.
    • Buka lebih banyak kesempatan anak / siswa untuk memilih apa yang dia suka, mengeksplorasi apa yang dia suka.
    • Ujian Nasional - mungkin dibutuhkan untuk probe kualitas pendidikan, tapi kalau di kultuskan akan mematikan potensi explorasi anak / siswa.


[edit] Isu Kualitas

  • kualitas - "Research University" hanya jargon? Penelitian perlu di tekankan untuk penelitian terapan yang dapat langsung bermanfaat untuk rakyat banyak. Publikasi ilmiah, 2001-2010, Singapura, Thailand, Malaysia > 30.000. Indonesia tidak sampai 8000. Contoh strategi kebijakan misalnya:
    • Penilaian bukan sekedar dari publikasi ilmiah, tapi publikasi BUKU (sebaiknya free e-book) dengan creative commons license yang bisa diakses / dibaca / dimanfaatkan secara bebas (merdeka) oleh rakyat Indonesia.
    • Membeli semua hak cipta buku Indonesia dengan harga layak, menggunakan creative commons license dan menyebarkan dalam bentuk softcopy (free e-book) & mirror di berbagai server di OpenIX & IIX.
    • Semua tugas akhir mahasiswa, wajib menggunakan creative commons license, dan di upload ke Internet dalam bentuk softcopy (free e-book) untuk dapat di manfaatkan secara bebas (merdeka) oleh rakyat Indonesia. Konsekuensi plagiat harus di tangani secara serius oleh pembimbing tugas akhir, dewan kode etik, maupun aparat.
    • Beri insentif dan bantuan bagi mereka yang mempublikasi tulisan secara bebas (creative commons license) di Internet, seperti, Wikipedia (http://id.wikipedia.org).


[edit] Isu Misc

  • keamanan - ada banyak masalah "keamanan" di dunia pendidikan, misalnya, kasus plagiat, praktek ijazah palsu, pornografi anak dll. Kita perlu memberdayakan aparat hukum agar bisa lebih berkiprah dalam menangani kasus-kasus ini.


  • inclusif - teknologi informasi / open source software dan pendidikan inklusif yang mampu mengakomodasi kebutuhan siswa dengan media pembelajaran yang accessible.

[edit] Teknologi Informasi

[edit] Jiwa / Driving Force

  • kemandirian & swadaya, semua Instansi & PNS "gunakan produk dalam negeri" dalam pengadaan barang teknologi. Bukan sekedar SLOGAN saja. Mulai dari laptop, komputer, handphone, sistem operasi dll. Dimulai dengan gadget & peralatan pribadi para "pemimpin".


[edit] Kekuatan / Penguatan Fondasi Umum

  • kualitas - Teknologi sangat tergantung kualitas SDM khususnya bidang Teknik. Yang menyedihkan:
    • Jumlah Mahasiswa 308.240 (12% teknik) 2.2000.295 (non-teknik)
    • Jumlah Dosen 13.715 (6% teknik) 210.303 (non-teknik)
    • Jumlah Program Study 1.731 (12% teknik) 12.922 (non-teknik)
    • Jumlah Perg. Tinggi 812 (28% teknik) 2.062 (non-teknik)


  • kemandirian, produsen - pendidikan dan industri harus merupakan strategi yang terintegrasi dalam mempercepat penyebaran & perputaran ilmu pengetahuan yang membuat spin off terbangun-nya industri lokal.


  • kualitas – Perkembangan teknologi sering kali lahir karena kecintaan / kesukaan akan teknologi yang dibibit sejak dini. Ada baiknya di pupuk kegiatan-kegiatan seperti ORARI, RAPI, Pramuka, Scouting, Pencinta Alam, Aeromodeling, Pramuka Bahari, Pramuka Dirgantara, Pramuka Saka TIK dll.

[edit] Fondasi Teknologi

  • kuantitas - memilih satu teknologi secara all-out / masif / habis-habisan (apakah itu LTE vs. GSM / 3G vs. WIMAX vs. CDMA) menguasai hulu hingga hilir dan juga pengembangan teknologi-nya. Atau kita akan memilih kebijakan seperti sekarang yang menjadikan Indonesia jadi pasar (konsumen) untuk banyak pilihan teknologi dengan konsekuensi kita tidak bisa mempunyai economic scale yang cukup untuk memproduksi dan menguasai untuk satu teknologi-pun?
    • Perlu kebijakan untuk membuat ekosistem yang kondusif untuk manufacturer. Kondisi hari ini lebih murah beli barang jadi dari cina, daripada memasukan komponen & assembling.


  • produsen - membangun ekosistem yang kondusif untuk developer aplikasi dan industri kreatif multimedia (seperti game & animasi).
    • Mudahkan & naikan kepercayaan payment gateway lokal.
    • Mudahkan ijin usaha & beri insentif pajak.
    • Insentif untuk mengembangkan kurikulum berbasis teknologi, seperti, android & animasi 3D.


  • swadaya, kemandirian, produsen - Sifat teknologi - semakin hari semakin mudah, semakin murah, semakin user-friendly, semakin pandai. Konsekuensinya, sangat mudah untuk membuat infrastruktur sendiri, contoh ISP, RT/RW-net, HotSpot. Secara umum ada dua (2) jenis jaringan infrastruktur IP based di Indonesia, yaitu (a) Infrastruktur Formal dan (b) Infrastrktur Komunitas. Pertanyaannya - apakah rakyat di ijinkan (agar tanpa ijin / lisensi) dapat menggelar infastruktur sendiri ? FYI, ijin = overhead cost.

[edit] Langkah Taktis Yang Bisa Menjadi Kunci

  • kemandirian - Tambahkan pada kebijakan Universal Service Obligation (USO) operator telekomunikasi agar men-zakat-kan akses Internet untuk sekolah di Indonesia. Saat ini ada sekitar 220.000 sekolah, 45+ juta siswa, 3 juta guru di Indonesia. Ada sekitar 60 juta pengguna Internet di Indonesia. Dengan zakat 220.000 sambungan Internet (< 0.5% akses) ke sekolah? Bukan mustahil kita melihat 45+ juta (>20%) bangsa Indonesia menjadi IT literate?



  • kualitas - mengonline-kan sebanyak mungkin layanan pemerintah kepada rakyat. Khususnya untuk menghindari calo, perantara, kebocoran, mark-up. Teknik transaksi secara elektronik menjadi penting terutama masalah security, privacy, authentikasi & non-repudiation.


  • kualitas - kerjasama lintas sektor sangat sulit di birokrasi baik dari sisi kebijakan, strategic plan, tactical plan. Contoh, KPU 2014 butuh Rp. 2.4T untuk pendataan pemilih. Padahal KPU 2004 hanya butuh Rp. 400M dengan banyak mengandalkan tim relawan guru, pelajar, mahasiswa untuk data entry di bawah. Logikanya, data tersebut harusnya sudah ada di Database e-KTP atau DEPDAGRI.


  • kemandirian, produsen - Data statistik, mobile user penetration 58.7% (2011) 67.9% (2014). Mobile subscriber penetration 119.9% (2011) 137% (2014). Saat ini, lebih dari 220 juta SIM card terjual, pengguna HP lebih dari 120 juta. Kalau satu HP rata-rata seharga Rp. 300.000,- maka uang investasi yang ada dalam orde > Rp. 30 trilyun. Perlu strategi agar:
    • Mewajibkan Pabrikan HP dengan tingkat penjualan tertentu relokasi pabrik ke Indonesia.
    • Atau memberikan insentif tambahan bagi HP yang berpabrik di Indonesia.
    • Insentif tambahan bagi pabrikan HP untuk bekerjasama kurikulum teknologi HP di kampus-kampus untuk penyiapan SDM maupun mengembangan teknologi / apps.



  • swadaya, produsen - Harga BTS Selular komersial Rp. 1.5-3M, harga OpenBTS dengan kemampuan yang sama sekitar Rp. 150 juta. Kebijakan agar rakyat dapat berkomunikasi dengan murah:
    • Ijinkan rakyat untuk mengoperasikan OpenBTS sendiri.
    • Beri alokasi kanal (ARFCN) no. 50, 611, 686, 711, 786, 836 dan bebaskan 3 ARFCN tambahan di band 900MHz untuk OpenBTS rakyat.

[edit] Lain Lain

  • keamanan - Penyalahgunaan dunia maya, sebetulnya cukup meresahkan, seperti, penipuan melalui Internet / SMS? spam SMS?. Saat ini rakyat bingung harus melapor kemana? Perlu memberdayakan aparat untuk dapat melakukan manouver yang lebih baik di dunia maya.


[edit] Teknologi

  • kelanggengan - Sustainable urban mobility , Sustainable logistics and supply chains. In one: "Integrated Transport Strategy". Kontrobusi : DR. Harun al-Rasyid Lubis <halubis9@gmail.com> ITB.

[edit] Budaya

  • produsen - industri kreatif yang berbasis innovasi & kreatifitas, seperti, game, game online, animasi, animasi 3D, menjadi salah satu tumpuan budaya positif anak muda.
  • kuantitas - media sosial, twitter, facebook, blog, forum, menjadi media andalan generasi muda dalam bersosialisasi, bergotong royong.
  • kualitas - budaya tulis menulis, menjadi dasar bagi budaya dunia maya. Pelajaran bahasa Indonesia, perlu di arahkan untuk menjadi pelajaran tulis menulis, khususnya melalui blog & wiki.

[edit] Pranala Menarik

Personal tools