Pengepul MP3 di ITB

From SpeedyWiki

Jump to: navigation, search
Date: Sun, 28 Jun 2015 07:26:12 +0700
From: dodi maryanto via Itb <itb@itb.ac.id>
To: Milis ITB <itb@itb.ac.id>
Subject: [Itb] perjalanan mp3 di kampus


jaman dulu, komunitas internet itb saling kenal satu sama lainnya secara fisik. si A kenal si B dan mereka sering cari makan malam bareng ke simpang dago. komunitas itu terasa guyub karena merasa dalam satu nasib penderitaan. yg dimaksud dgn komunitas internet ini adalah orang2 yg bersedia mantengin pc dan server utk bersenang2 dan bersedia sharing kesenangannya dgn orang lain.

salah satu dari sekian banyak kesenangan itu adalah berbagi file mp3. pada admin dan juragan server termasuk pada kategori manusia rajin. bukan rajin kuliah atau pun rajin mandi pagi tapi rajin donlot. kadang motivasinya jadi admin server adalah utk mendapatkan akses unlimited. jaman itu internet kenceng, unlimited dan handal sangat sulit didapatkan dan mahal. kampus itb menyediakannya dgn “gratis” kepada semua orang. baik penduduk kampus asli atau pun penduduk gelapnya.

berbagi mp3 cenderung mudah utk dilakukan. donlot musik kesukaannya, kumpulin di pc. lalu masukkan ke folder web server. folder ini harus diconfig khusus, yaitu hanya boleh di allow dari 167.205/24. kadang ada admin bodoh ( termasuk saya ) yg kelewat dgn config ini. akhirnya banyak yg donlot dari luar kampus dan datang lah surat cinta dari perusahaan major label kepada pengelola kampus utk menutup web server yg teledor tadi.

jaman itu, pengumuman dsb nya disampaikan via milis. nama milisnya mp3@ee.itb.ac.id. sang juragan milis, pak waskita adalah salah satu dedengkot pengumpul mp3 jg saat itu. milis dibuat dan banjir lah informasi ttg kepemilikan mp3 : gua punya ini, donlot deh di ip address sekian. kadang yg disharing gak cuma mp3 tapi juga pdf yg ukurannya 600MB. fiuh…

pak was sempet bikin index atau kumpulan daftar mp3 yg dimiliki server seantero kampus. tapi karena manual, lama2 pegel juga. soalnya admin2 ini sangat ganas dlm mengumpulkan mp3. salah satu yg cukup ganas adalah prasz. dia sampe bela2ain bikin NFS cluster utk memaintain banyaknya koleksi yg dia miliki. seingat saya, koleksi dia sempet pernah jadi yg terbanyak di kampus.

proses mengumpulkan ini menjadi sebuah berkah buat joe average yg hanya sekedar jadi user. mereka hanya jadi leech sahaja. dia donlot satu folder di apache dan simpan ke hard disk nya. lalu bawa pulang ke kost. bahkan ngedonlot nya pun gak pake wget ( huh ! ). di dalam kost dia playback berulang2. kalo bosen, dateng lagi ke kampus bawa hard disk. donlot lagi dan so on. para pengepul mp3 ini tentu saja tidak keberatan, mereka justru senang statistik server nya meroket.

pada akhirnya proses indexing mp3 ini makin makan waktu. akhirnya kevin berinisiatif bikin crawler dan melakukan indexing. benda ini disebut mp3search. kita tinggal masukkan keyword lagu/artis ke situ lalu otomatis akan generate file playlist. file ini tinggal dibuka pake winamp dan hoplah, musik akan menemani anda sampe nanti adzan subuh. kadang ngelab/coding/ngetik skripsi/ngegame butuh musik pengemangat toh ? setiap orang perlu ditemani musik ( saat itu ).

mp3 search ini sebuah success hits. orang2 berduyun2 ke sana. semua orang pegang playlist favoritenya. dgn ada crawler, file2 yg hilang dari peredaran bisa tereliminasi dgn otomatis, playlist jadi handal. gak ada file yg 404.

setelah era ini, datangnya era forum. orang2 mulai banyak posting di forum daripada di milis. di sini lah saya kehilangan jejak. saya gak sempet ngikutin forum ini. namanya kondang sekali : rileks tpb. kenapa tpb ? ya karena pake server yg ada di tpb

fast forward ke masa kini : good old days are gone. skrg orang tinggal mingkem di rumah dgn koneksi internet pilihannya : murah dan kencang. tinggal tengak tengok di forum indowebster atau piratebay. biasanya lansung dapet. sedangkan buat pencinta musik, masih mau belanja ke iTunes. tapi hard core music lover akan berjibaku ke disc tarra atau ke cihapit.


----
tail -f /var/log/travel.log
http://arungi.selatsunda.co.id
Personal tools