Wawancara Majalah Dewi: Tentang Pengembang Aplikasi Lokal

From SpeedyWiki

Jump to: navigation, search

Date: Sat, 7 Dec 2013 18:30:44 +0700 (WIB) From: Onno W. Purbo <onno@indo.net.id> To: Elfida Lubis <elfidalubis@gmail.com> Subject: Re: Salam dari Majalah Dewi


On Sat, 7 Dec 2013, Elfida Lubis wrote:

> Selamat siang, Pak Onno > Saya Fida dari majalah Dewi yang menanyakan kontak bapak lewat akun Twitter. Sebelumnya maaf karena ada jeda cukup lama dari bapak > memberikan alamat ini sampai saya mengirimkan e-mail. > > Kami sedang mempersiapkan edisi Januari dan saya sedang mengerjakan satu halaman feature mengenai teknologi. Sesuai dengan tema besar > kami > "Movement", saya tertarik dengan pergerakan aplikasi lokal untuk perangkat ponsel pintar. Saya akan sangat senang kalau bapak berkenan > memberikan opini mengenai hal tersebut, apalagi saya melihat bapak merupakan penggiat open source lokal: > > 1. Bagaimana pendapat bapak mengenai aplikasi buatan anak bangsa untuk smartphone? Apakah ada ketertarikan khusus mengenai salah satu > aplikasi?


wah terus terang aplikasi buat smartphone khususnya android banyak banget lho ... kemarin temen2 SMK sempat mencanangkan bikin ribuan aplikasi buat android merupakan bagian dari kegiatan membuat pinter anak2 SMK :) ... ini yang mimpin adalah Pak Gatot sekarang direktur SEAMOLEC saya cuma temen mereka aja sih ..



> > 2. Menurut bapak, aplikasi seperti apa yang menarik minat masyarakat Indonesia umumnya? Kalau bapak sendiri, aplikasi apa yang paling > sering digunakan di gadget? >

wah duh ini harus di cek ke google play & mereka yang punya statistiknya sih

kalau istri saya lebih suka aplikasi seperti facebook. sosial media, BBM untuk android

anak saya yang di SMP & SMA banyak aplikasi menunjang hobby mereka seperti yang SMP suka musik pakai aplikasi untuk nge-tune gitar selain tentunya game untuk anak SMP / SMA

kalau anak saya yang 2.5 tahun ya banyak banget install game buat anak kecil seperti puzzle dll.

saya sendiri lebih banyak pakai untuk twitter & e-mail selain kebetulan saya suka pakai gadget saya untuk Quran Android karena memudahkan untuk khatam-an hehe



> 3. Kekurangan mendasar yang masih harus diperbaiki dari pengembang lokal? >

banyak koq yang bagus-bagus kalau yang kurang barangkali merupakan proses aja nanti juga akan bagus karena di google play banyak mekanisme untuk memberikan masukan bagi pengembang

yang kurang justru di google-nya Google rasanya sampai sekarang belum ada mekanisme pembayaran untuk pengembangan software dari indonesia jadi gak bisa beli aplikasi buatan indonesia kalau pakai google play .. ini harus di bantu oleh pemerintah agar ada payment gateway dari indonesia ke internet



> 4. Seandainya bapak mencipta aplikasi, seperti apa kira-kira aplikasi tersebut? >

hehehe saya lebih banyak membuat script di linux untuk server ... jadi gak terlalu ke gadget ;) .. saya cuma pengguna kalau gadget ..


> 5. Harapan bapak mengenai arah perkembangan teknologi informasi di Indonesia?


arah teknologi sebenernya sederhana aja harga pasti makin terjangkau dan semakin hari semakin mudah digunakan

saya sendiri mau ingin melihat bangsa ini bisa menjadi pemimpin di dunia teknologi informasi khususnya diantara negera berkembang

konsekuesinya alangkah baiknya kalau semakin banyak orang yang belajar teknologi informasi tidak seperti sekarang pelajaran komputer justru di coret dari kurikukum DIKNAS

di samping itu, saat ini dari 2.5 juta mahasiswa di seluruh kampus di Indonesia hanya 12% yang belajar bidang teknik ini sangat mengerikan ... tidak mungkin kita bikin sesuatu kalau jumlah anak tekniknya hanya sedikit sekali ..

sekedar info saja Indonesia saat ini membeli handphone total sekitar Rp. 2 trilyun / bulan mau sampai kapan kita mengalirkan devisa keluar negeri? mau bikin pabrik di Indonesia? susah lah ... terlalu banyak tukang palak di Indonesia

masih banyak lagi sih

Personal tools